Bokep

Kamar Pacarku Saksi Bisu Kelakuan Mesum Kami

Sabtu, April 23rd, 2016 - Cerita Seks 17 Tahun, Cerita Sex

Aku seorang cowok yang masih berusia 17 tahun tapi klai ini aku ingin berbagi pengalamanku tentang cerita sex yang pernah aku lakukan. Hingga saat ini aku menjalin hubungan dengan seorang gadis yang jauh lebih dewasa dariku dia bernama tyas seorang gadis yang sudah duduk semester akhir di sebuah universitas ternama di kotaku dan aku begitu menyukainya.

Pacar Seksi

Apalagi kami pernah melakukan hubungan intim layaknya dalam adegan cerita sex, awalnya aku mengaku sebagai anak kuliahan juga pada Tyas diapun percaya. Tapi aku tidak mau dia mengetahui hal sebenanrnya dari orang lain karena itu akupun berterus terang di waktu jadian kami sudah berjalan tiga bulan lamanya, dan benar saja Tyas awalnya memutuskan aku.

Karena dia merasa telah di tipu olehku, tapi akhirnya dengan usahaku akupun bisa mengambil hatinya kembali. Dan selama ini pula aku berusaha menjaga sikapku agar tidak menyakiti hati Tyas pacarku, apalagi kami sering melakukan adegan layaknya dalam cerita sex. Dan aku bahagia dengan jalinan cinta kami yang hampir satu tahun sudah usia hubungan ini.

Tyas sudah aku kenalkan pada mamaku dan mamaku bukan orang awam. Dia dapat menerima hubungan kami meskipun jauh dari kata pernikahan tapi aku berusaha membuktikan pada mama kalau aku benar-benar tulus berhubungan dengan Tyas, tapi aku belum pernah di kenalkan pada keluarganya oleh Tyas dengan alasan dia takut pada kdua orang tuanya yang over protektif.

Mungkin karena dia anak bungsu dari dua bersaudara sedangkan kakaknya sudah menikah, dan hanya tinggal Tyas yang tinggal dengan kedua orang tuanya. Karena itu meskipun di jauh lebih tua dariku namun sikap manjanya seperti dia memang lebih muda dari aku, dan aku suka sikap dia yang manja tapi penuh perhatian juga padaku apalagi di depan teman-temannya.

Tyas berusaha membuatku tidak grogi gabung dengan teman kampusnya, dan akupun tidak menampakan rasa minderku meskipun dalam hati ada rasa kurang pas juga jika bergaul dengan mereka dimana hanya aku yang anak SMA. Hampir semua teman Tyas tahu kalau aku masih anak SMA dan mereka tidak pernah membahas hal itu di deoanku entah jika berada di belakangku.

Tapi seperti kataku tadi aku tidak menghiraukan mereka, yang aku perhatikan hanya Tyas kekasih yang sangat aku cinta. Hampir setiap hari kami bertemu kalau tidak aku yang menemui Tyas di kampusnya maka dia yang menghampiri aku di sekolah, seperti hari ini dia datang menjemputku ke sekolah dengan membawa mobil yang biasa dia bawa dan diapun menungguku di depan sekolah.

Begitu jam sekolah berbunyi akupunlangsung menghambur keluar karena sudah tahu kalau Tyas sudah berad di depan sekolahku. Saat aku lihat mobilnya segera aku hampiri ” Hai… lama nunggunya… ” Akupun masuk dalam mobilnya lalu memberinya ciuman hangat di keningnya dengan mesra ” Nggak baru saja kok nyampeknya… ” Jawab Tyas dengan mata berbinar.

Diapun melajukan mobilnya meninggalkan sekolahku ” Hari ini kerumahku ya…. ” Aku melihat kearahnya dan berkata ” Tumben ngajakin aku kesana sekarang….biasanya hanya boleh malam minggu doang… ” Dia tersenum sambil berkata ” Di rumah lagi tidak ada orang yang ada cuma mbok Yem…. jadi kita bisa santai disana… sudah telpon mamamu giiihh.. bilang kalau mau ke rumah… ” Kata Tyas padaku.

Setelah menelpon mama dan bilang kalau aku akan pulang telat karena masih bersama dengan Tyas mama memberikan izinnya. Sampai di rumahnya Tyas langsung masuk kedalam rumahnya dan membiarkan aku duduk di ruang tamunya, tidak berapa lama kemudian dia mengajaku untuk makan siang dan akmipun menuju runang makannya, mbok Yem yang juga mengenalku bercanda lepas hari itu.

Karena tidak ada orang tua Tyas hari itu, sampai akhirnya kamipun berada di dalam kamar Tyas. Dengan membuka laptop Tyas bilang kalau dia sering membaca situs cerita sex di dalam laptopnya saat itu juga aku membaca apa yang di bilang oleh Tyas. Tidak berapa lama kemudian kamipun sudah ter pancing adegan seperti dalam cerita sex yang kami baca bersama.

Di dalam kamar Tyas kami berdua sudah sama-sama telanjang dan bersiap melakukan adegan seperti dalam cerita sex. Aku berikan oral sex pada Tyas dengan cara memasukan satu jariku kedalam lubnag memeknya, diapun menggelinjang sambil terus mendesah ” Ooouuugggghh….. aaaaaggghh…. aaaagghh… Eeeeuuuupppmmmhhh…. aaaaggghhh…. ” Desahnya yang membangkikan gairahku.

Akupun langsung memasukkan kontolku begitu aku rasa memek Tyas sudah basah oleh pelumas alaminya. Sekali tekan kontolku sudah dapat masuk dalam memeknya, akupun bergoyang di atas tubuhnya ” OOouuuuggghhh…. aaaaaagggghhhh… aaaaaggghhh… aaaaaagggghhh… sa.. yang…. teruus…. aaagggghhh… ” Desah Tyas di bawah tubuhku yang masih memberikan goyangan.

Akupun memutar kontolku di dalam memeknya diapun berulang kali mendesah dan aku rasa Tyas begitu horny di buatnya ” OOOuuuggghh…. ooouuugghh… aaaaagggghhh… aaaaaggghhh… aaagggghh….. ” Mulutkupun menyentuh bibir Tyas agar tidak lagi mendesah karena aku takut kalau sampai mbok Yem mendengar desahannya yang terdengar begitu keras menurutku.

Akupun makin tidak berirama lagi menggoyang pantatku, sampai akhirnya aku merasa kalau kontolku akan segera menyemburkan larva hangatnya dalam memek Tyas. Dengan meekan lebih dalam lagi kontolku akupun mengeluarkan dan merasakan puncak kenikmatan permainan sex itu, tubuh bugil kamipun saling berpelukan di atas tempat tidur Tyas yang baru kali ini menjadi tempat permainan sex kami.

Kamar Pacarku Saksi Bisu Kelakuan Mesum Kami | Cerita Dewasa Loe | 4.5