Bokep

Keperjakaanku Untuk Santi Kekasihku

Kamis, Mei 26th, 2016 - Cerita Daun Muda, Cerita Sex

Pekerjaanku sebagai salah satu montir di sebuah bengkel yang memang sudah terkenal dan banyak memiliki member. Dengan tubuh atletis dan juga wajah yang lumayan manis, menurut sebagian orang bahkan aku dijuluki si cakep. Dan aku tahu mungkin hal itu memang benar karena selama masih sekolah dulu banyak cewek yang menembakku dan menjadikan aku pacarnya.

Namun karena aku sadar diri karena akupun dari keluarga yang kurang mampu maka aku mencoba menghidari mereka. Aku tidak mau hanya memanfaatkan mereka untuk menjadi pacarku dan aku jadikan mereka pemuas nafsu semata, karena terus terang hingga saat ini aku belum menemukan wanita yang bisa membuat hatiku tersentuh dari dalam dan aku tidak ingin jika hanya ingin melakukan adegan seperti dalam cerita seks saja.

Memek Basah Daun Muda

Kini aku dekat dengan seorang wanita yang jauh lebih tua dariku. Awalnya aku memanggilnya mbak Santi karena dia memang sudah berumur 30 tahun sedangkan aku masih 23 tahun, dan dia memanggilku dengan sebutan Arman saja karena dia termasuk salah satu langganan kami. Aku menjadi dekat dengannya karena dia sering traktir kami makan atau hanya sekedar membawa makanan ringan pada bengkel.

Sebenarnya teman-temanku bilang kalau Santi suka sama aku tapi aku membantah ucapan mereka, apalagi aku tidak mau terlalu jauh membayangkan aku dengan Santi. Karena aku lihat dia seorang wanita yang sukses dalam karirnya, terlihat dengan penampilannya yang sering gonta ganti mobil dan juga dia sangat cantik dan anggun menurutku apalagi senyumnya begitu menggoda.

Jadi aku harus tahu diri untuk tidak berharap banyak padanya, apalagi aku hanya seorang montir yang berpenghasilan tidak seberapa di bnadingkan dengan dia. Dan juga aku memang selalu kagok tiap kali ada wanita mencoba mendekatiku, mungkin karena itu sampai sekarang akupun belum pernah melakukan adegan layaknya dalam cerita seks yang pernah aku baca sebelumnya.

Namun sebagai laki-laki tulen sebenarnya jauh dari dalam hatiku akupun ingin melakukan hal itu. Tapi rasa malu jauh lebih besar dari keinginan itu, pernah sekali aku di bawa teman ke salah satu relokasi tempat plus-plus yang ada di kota ini. Tapi tetap saja aku tidak bisa melakukan sebagaimana dalam cerita seks itu karena saat datang wanita penghiburnya akupun keluar dari tempat itu.

Sampai sekarangpun aku belum pernah menjamah siapapun bahkan hal itu menjadi rahasia umum teman-temanku. Dan tidak jarang pula mereka menjadikan hal itu sebagai bahan ledekan padaku, bahkan pernah sekali mereka keceplosan di saat ada Santi di bengkel rasa malu langsung menyergap padaku dan akupun meninggalkan mereka. Karena aku rasa begitu malu pada Santi.

Namun aku yakin karena hal itu jugalah yang membuat Santi menjadi lebih ingin dekat padaku. Buktinya Santi mengajakku untuk jalan bareng dan aku memenuhi keinginannya apalagi untuk seorang wanita seperti Santi yang begitu cantik. Sejak saat itu kami sering jalan bareng bahkan tanpa sepengetahuan teman bengkelku karena kamipun janjian di tempat yang jauh dari sana.

Bukan hanya itu saja Santi menjadi lebih perhtian padaku, dia sering membelikan aku sesuatu yang tidak aku minta. Hingga pada suatu hari dia mengajaku makan di sebuah cafe dan di sana juga dia menyatakan cinta padaku, aku yang sedikit terperanjat mencoba untuk menjelaskan status kami yang beda jauh, namun dengan mantap dia bilang kalau memang mencari pria seperti aku.

Sejak saat itulah kamipun resmi pacaran dan semakin sering Santi main ke bengkel tempatku bekerja. Bahkan dia tidak malu untuk bilang sayang padaku, kamipun sering jalan bareng bahkan aku kenalkan Santi pada ibuku yang memang dengan ibu aku tinggal karena dia sudah cerai dengan ayahku yang kini tinggal di lain kota bersama istri barunya, dan tinggallah aku bersa dengan ibuku.

Karena Santi begitu baik karena itu ibukupun menjadi akrab denganya, apalagi baru kali ini aku mengenalkan wanita yang sudah aku anggap sebagai kekasihku. Terlihat ibuku begitu menyukai Santi. Namun akhirnya kebahagian kami tidak berlangsung lama karena sewaktu aku main ke rumah Santi dengan lantang orang tuanya menolak kehadiranku dan menganggapku hanya memanfaatkan Santi.

Singkatnya akupun menghindari Santi dengan segala maca cara, hingga akupun berhenti bekerja di bengkel hanya untuk menjauh darinya. Aku dengar kalau Santi juga sakit karena hal itu tapi aku masih ingat kata-kata yang di lontarkan oleh papanya, karena itu akupun membawa ibuku buat pindah ke tempat kontrakan yang baru meskipun aku harus menguras tabunganku.

Hingga pada suatu hari ketika aku berangkat kerja menjadi salah satu buruh pabrik. Secara tidak sengaja aku bertemu dengan Santi, dengan berteriak cukup keras dia menghampiri aku lalu memeluk erat tubuhku. Akupun terlena dengan pertemuan ini bahkan ketika Santi mengajakku untuk masuk dalam mobilnya akupun mengikuti hingga akhirnya dia membawaku ke sebuah home stay yang tidak jauh dari tempat tadi.

Tanpa membuang waktu lagi kamipun saling pagut melepas rindu yang hampir dua bulan berpisah. Santi dengan lembut dan buasnya melumat bibirku sambil melepas pakaian yang menempel padaku, begitu konttolku terlihat diapun langsung mengulum kontolku itu, aku yang baru pertama kali melakukan adegan layaknya dalam cerita seks ini hanya bisa menikmatinya.

Aku melihat apa yang di lakukan oleh Santi pada kontolku “OOoouuugghhh… ooouuuggghh… aaaaaggggghhh… aaaaggghh.. sa.. yang… aaaaaggggghhhh… aaaaggghhh.. ” Aku tidak kuat menahan hisapan mulut Santi pada kontolku, lalu akupun menarik tubuhnya untuk aku rabahkan pada tempat tidur di dalam kamar tersebut. Santi rupanya mengerti karena saat itu juga dia menarik tangaku.

Membawaanya ke tempat tidur lalu diapun terlentang sambil menggapaikan tangannya “Ayo.. sa.. yang.. lakukan.. se.. karang…. yaaaaccchhh…. ” Dengan perlahan akupun menindih tubuhnya lalu aku acungkan kontolku pada lubnag memeknya dan dengan tanganya Santi ikut membantu menyelinapkan kontolku pada memeknya yang terasa hangat begitu aku masukkan kontolku.

Aku masih terdiam menikmati terbenamnya kontolku, tiba-tiba aku sadar untuk bergerak ketika Santi dengan perlahan menggoyangkan pantatnya dari bawah tubuhku. Aku menatap matanya diapun tersenyum lalu mendekap tubuhku “OOOuuuuuggghhh… aaaagagggghh…. aaagggghhh… aaaaaggghh… sa.. yang… aaaaggghh… ” Desahnya membuatku semakin bergairah saja.

Kini akupun sanggup bergerak layaknya pemain dalam cerita seks. Bahkan akupun mengerang merasakan kenikmatan yang tiada terkira “OOouuggghh… aaaggghh.. San.. ti…. aaaagggggghhh… sa… yang… aaaaggghhhh… aaaagggghhh.. ” Saat itulah aku mengeluarkan spermaku karena kontolku serasa bergerak-gerak dan lemas pada akhirnya setelah akupun meneguk rasa nikmatnya.

Keperjakaanku Untuk Santi Kekasihku | Cerita Dewasa Loe | 4.5