Nikmatnya Ngentot Memek Perawan

Jumat, September 9th, 2016 - Cerita Ngentot ABG, Cerita Sex
download

Dua kali sudah aku kecewa oleh seorang wanita yang selama ini dekat denganku, bahkan yang kedua sampai-sampai kami merencanakan pernikahan. Tapi semua tidak ada yang berjalan mulus dan perpisahan selalu terjadi, aku sendiri tidak mengerti akan kekuranganku. Bahkan aku merasa sudah melakukan yang terbaik bagi pasanganku namun tetap saja hubungan kami kandas.

Temanku Deni bilang “Itu semua karena kamu kurang romantis pada pasangan lu Ded..”Katanya dengan nada merendahkan aku, dan hal itu membuat aku bingung bukankah aku seing memberikan pasangankusebuah hadiah, apa itu kurang romantis. Sempat aku berpikir atau karena aku tidak melakukan hal seperti dalam cerita ngentot, karena memang untuk hal yang satu itu aku tidak pernah melakukannya.

Nikmatnya Ngentot Memek Perawan

Paling tidak aku hanya bisa berpegangan tangan, itu sudah membuat aku salah tingkah. Padahal kini usiaku sudah menginjak 23 tahun namun belum pernah sekalipun aku melakukan adegan seperti dalam cerita sex. Namaku Dedi aku memang belum pernah melakukan adegan mesum, mungkin karena aku anak tunggal dalam keluargaku dan akupun begitu dekat dengan mama.

Karena itu aku menganggap wanita perlu di jaga, dan di hormati oleh karena itu belum pernah aku melakukan hal yang tidak senonoh dengan wanita. Tapi apa mungkin juga karena hal itu, entahlah aku tidak tahu yang jelas aku harus kembali bangkit dari rasa tidak percaya diriku mencari pasangan hidupku, jangan sampai aku takut untuk kembali mendekati wanita.

Tapi ucapan Deni temanku dan yang lain membuat aku menjadi ragu juga pada kejantananku. Apa benar aku tidak terangsang pada wanita, akhirnya akupun mencari cara lain untuk membuktikannya. Dengan mencoba menghubungi salah satu mucikari yang menyediakan gadis-gadis penghibur, dan kebetulan dia menawarkan aku seorang gadis yang masih perawan dan hal itu membuat terpengarah juga.

Ungtungnya aku menghubungi orang itu lewat telepon, kalau tidak mungkin aku akan merasa malu di depannya. Sampai akhirnya tepat di hari yang sudah di janjikan disebuah hotel yang lumayan jauh dari rumahku. Namun begitu pulang dari kantor aku langsung menuju hotel tersebut, sebenarnya aku masih merasa canggung juga karena bagaimanapun juga aku belum pernah melakukan adegan layaknya dalam cerita ngentot selama ini.

Sampai di sana aku langsung menuju kamar yang telah di sediakan untukku, aku masuk dan di sana aku lihat seorang gadis yang aku kira umurnya baru 20 tahun. Dia tersenyum tapi aku lihat dia malu-malu juga “Kenalkan mas namaku Devi…” Aku menjabat tangannya “Sudah pesen makanan..” Tanyaku berlagak seolah terbiasa melakukan hal ini di depannya.

Dia tersenyum lalu kembali berkata “Makannya nanti saja mas.. sekarang..” Dia mendekat sebenarnya aku sudah deg-degan kala itu, tapi begitu wajah manis Devi menatapku dan begitu dekat dengan wajahku akupun langsung menciumnya dengan penuh kelembutan. Dia membalasnya dengan lembut juga bahkan tangannya mulai menggerayangi tubuhku dan dalam sekejap sudah dapat membuka pakaianku.

Diapun menciumi seluruh tubuhku hingga kebawah dan tepat berada di depan kontolku yang sudah tidak lagi terbungkus. Aku mundur ketika dia hendak mendekatkan mulutnya “Jangan.. aku belum mandi…” Belum sempat aku melanjutkan kata-kataku dia langsung mengulum kontolku dengan mesranya, akupun menggelinjang karena bagitu nikmatnya rasa yang aku dapatkan.

Devi sepertinya sudah begitu fasih melakukan hal ini, layaknya pemain dalam adegan cerita ngentot tapi mucikari itu bilang kalau dia masih perawan. Langsung aku tepis semua pikiranku karena Devi begitu pintarnya melakukan oral padaku “OOOOuuggggghh.. aaaaggghh.. yaaaaacchhh.. ituuuu.. saaayaaang.. ” Semakin buas dia mengulum seluruh kontolku hingga tidak lagi muat dalam mulutnya.

Akupun berkali-kali mendesah saking nikmatnya “Oooouugggghh…. aaaaggggghhh… aaaaaaggggghhh… aaaaggggghhh… aaaagggghhh…” Selanjutnya dia kemabli berdiri dan kamipun melumat bibir kami dengan lembutnya aku mengulum bibir Devi yang begitu merekah, dan tanganku sudah berada di kedua buah dadanya dan tanpa aku suruh dia sudah meremas gundukan lembut itu.

Devipun menggelinjang melihat hal itu akupun melumat putingnya “OOOuugggghh… maaas…. nikk mmmmaaaat…. mas…. aaaagggggghh…… aaaaaagggghhh… aaaagggghh..” Mulutku sudah penuh dengan toketnya yang semakin tegang juga kurasa, aku remas dengan gemasnya kedua toket itu dan kembali mengulumnya setelah aku lihat Devi mendesah dan terus mendesah.

Dengan kuatnya aku bopong tubuh Devi dan aku baringkan di atas tempat tidur, akupun mencoba menancapkan kontolku dan aku rasakan bahuku sakit karena cengkraman yang dialkukan oleh Devi “Pelaan.. mas….. yaaaa…” Begitu aku masukkan kontolku ke dalam kemaluannya diapun menjerit “OOouuuggghh… ooouugggh… aaaaaggghh.. heeegghh.. heeeggghh..” Aku lihat Devi menangis.

Segera aku lepas dengan mencabut kontolku, dan akupun melihat keselangkangan Devi ternyata darah segar keluar dari dalam vaginanya. Kini aku percaya dia benar-benar masih perawan “Ayo lagi maaas… tapi pelaan ya..” Katanya dengan lirih padaku, sebenarnya aku sudah tidak tega lagi tapi karena kenikmatan yang aku rasakan dengan perlahan aku masukkan kontolku.

Kini akupun menggoyang pantatku dengan perlahan bagai pemain dalam adegan cerita sex “OOouugghhh… aaaaaagggghhh…..aaaaagggghhh… aaaaagghh.. masss. teruus.. aaagghh… aaaggghhh,…”Kini aku melihatnya tersenyum karena itu semakin cepat aku bergerak di atas tubuhnya sedangkan Devi memegang bahkan terkadang menggigit bahuku dan aku suka dia melakukan hal itu.

Sampai akhirnya aku merasa aliran kenikmatan tersebut kini menyatu dalam selangkanganku dan “OOouugghh… oooouugghh… saaayaaaang… aaaaaggghh… aaaaggghh… aaagggghhh… aaaagggghhhhh.. aaaggghh..” Aku rasa aku sudah menumpahkan spermaku ke dalam memeknya, karena aku tidak kuat lagi menahannya dengan gemas aku cium berulang kali bibirnya.

Tubuhku terkulai lemas di samping tubuh Devi, diapun tidur membelakangi aku dan akuun memberanikan diri memeluknya dari belakang “Kenapa kamu lakukan hal ini padahal kamu masih perawan..” Aku mendengarnya menangis tapi dapat aku dengar kala dia berkata “Aku bingung dengan biaya kuliahku mas.. sedangkan keluargaku di kampung belum mengirim juga dan aku tahu dari teman cara ini.” Dia kembali menangis.

Dengan penuh kelembutan aku menarik tubuhnya hingga wajahnya menghadap padaku “Mulai sekarang kamu jangan lagi mencari cara dengan ini.. maukan kamu menjadi pacarku bahkan aku ingin menjadikanmu istri kalau kamu mau..?”Dia kembali tidak menjawab, namun dengan eratnya mendekap tubuhku aku tahu dia pasti tidak menduga kalau aku akan mengatakan hal seperti ini.

Nikmatnya Ngentot Memek Perawan | Cerita Dewasa Loe | 4.5